Sabtu, 21 Januari 2017

SERI BUMI DATAR? BAGIAN 25 : BUAT SAHABATKU



Buat Sahabatku....

Sahabat, Saya mendapat kiriman dokumen “Tangapan Terbuka untuk kepala LAPAN”.  Saya tertarik, namun saya sadar bahwa saya tidak berhak untuk menjawabnya.  Pada tulisan kali ini saya hanya ingin memberi pengetahuan dan informasi pembanding sebagai penyeimbang buat sahabat-sahabatku yang sempat membaca dokumen tersebut, karena dokumen tersebut sifatnya terbuka.  Jadi mohon difahami saya tidak bermaksud mendebat. 

Saya mengutip beberapa kalimat dalam dokumen tersebut.  Mohon maaf kepada pembuat dokumen.  Saya mengutip dengan maksud untuk memberikan perimbangan pada point-point tersebut.
Intinya, sekali lagi tulisan ini khusus saya dedikasikan buat sahabat-sahabatku.  Pada pembahasan kali ini saya beri beberapa sub judul. Kalimat kutipan saya tandai dengan penanda “awal” dan “akhir” kutipan.  Sahabat silakan ikuti semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan.


Sains bukan konspirasi

Sahabat, sains bersifat terbuka, artinya siapapun manusia dari berbagai latar belakang bisa dan boleh mempelajarinya.  Siapapun bisa membuktikan rumus dan hukum yang ada dengan penalaran maupun dengan percobaan baik di laboratorium maupun dalam kehidupan sehari-hari.  Jadi amat mustahil ada kebohongan di dalam rumus maupun hukum sains.  Karena sedikit saja ada kebohongan maka akan cepat terbongkar.

Tidak mungkin sains terpenjara oleh suatu sistem konspirasi karena siapapun boleh dan bisa berteori. Tidak ada paksaan orang untuk mengatakan bentuk bumi datar atau bulat.  Tidak ada paksaan orang untuk mempercayai gravitasi.  Saat ini pun dengan munculnya teori bumi datar tidak ada yang melarang, tidak ada yang bilang melanggar hukum.  Itulah bukti bahwa sains tidak terpenjara oleh sistem konspirasi.

Eksistensi sebuah teori sains pada akhirnya akan diuji oleh tingkat keilmiahannya.  Mengapa manusia yang mengerti sains dapat menerima bentuk bumi yang bulat berotasi dan berevolusi? Tentu saja itu bukan karena terpenjara oleh sistem konspirasi, tapi karena pemahaman tersebut dapat diterima secara ilmiah. Makanya sejak jaman Phytagoras sampai saat ini sulit sekali mencari ilmuwan, astronom dan orang cerdas yang mengatakan bumi berbentuk datar.  Itu juga menjadi bukti bahwa ilmu yang dianugerahkan Tuhan menuntun manusia sehingga bisa memahami bentuk bumi yang bulat.


Bulan menutupi matahari

====Awal kutipan====
Sekolah mengajarkan bahwa matahari itu besar, 400x lebih besar dari bulan.  Tapi jaraknya 400x lebih jauh, sehingga secara “kebetulan kosmik” bisa pas saling menutupi ketika terjadi gerhana matahari.  Silakan buktikan teori tersebut dengan eksperimen, dengan menggunakan gundu sebesar 1 cm dan bola raksasa sebesar 4 meter (400 x lebih besar).  Silakan lempar, tendang, tembak, dengan meriam, dll sehingga gundu 1 cm itu pas menutupi bola raksasa 4 meter.  Barulah orang sadar bahwa semua itu hanya teori matematika berdasarkan asumsi di atas asumsi, yang tak bisa diterapkan di alam nyata.
====Akhir kutipan====

Sahabat, saya teringat waktu kecil saat berangkat sekolah di SD 3 bersama teman-teman melewati jalan yang membelah sawah.  Kanan kiri kami terhampar sawah yang luas.  Di sebelah selatan ada gunung Slamet yang menjulang tinggi.  Teman saya sebut saja namanya Kliwon orangnya suka mbanyol.  Dia mengajukan pertanyaan kepada kami bertiga “Telapak tangan saya sama gunung Slamet gedean mana hayo tebak?” Tentu saja kami menjawab sudah pasti gedean gunung Slamet donk.  “Salah Son” kata Kliwon.  “Yang benar gedean telapak tangan saya”.  Kami pun heran koq bisa begitu.  Lalu Kliwon pun membuktikan dengan cara meletakkan telapak tangannya tepat di depan muka dan terbukti gunung Slamet tidak terlihat.  Kliwon memang cerdas.

Sahabat, bola dengan diameter 4 meter pun bisa tertutup secara persfektif oleh kelereng dengan diameter 1 cm, tergantung dari jarak bola, kelereng dan mata pengamat.  Ini adalah persoalan yang amat sangat mudah difahami.  Ini terjadi karena perspektif pandangan.  Jadi tidak perlu melempar, menendang, atau menembak kelereng untuk membuktikannya.  Cukup dengan menjauhkan bola dari pandangan sehingga mengecil sampai seukuran kelereng, lalu tutuplah pandangan mata kita dengan kelereng.  Mudah sekali bukan?  Nyata bukan?  Tidak perlu Profesor untuk menjelaskannya, Kliwon pun saat masih SD sudah bisa membuktikannya. 


Gerak bumi

====Awal kutipan====
Demikian halnya dengan pelajaran tentang bentuk bumi.  Semua orang merasa bahwa bumi diam tidak bergerak.  Permukaan air tidak pernah melengkung.  Tapi semua orang diajarkan sejak kecil bahwa bumi berbentuk bola, berotasi dengan kecepatan 1,670 km/h, mengelilingi matahari dengan kecepatan 108,000 km/jam. 
====Akhir kutipan====

Ketika kita bergerak dengan kelajuan konstan maka kita tidak akan merasakan apapun, selain gerakan relatif objek di sekitar kita.  Ketika kita berada di dalam pesawat yang melaju dengan kecepatan 1000 km/jam kita tidak akan merasakan gerak pesawat.  Yang kita rasakan hanyalah getaran mesin dan goncangan ringan akibat pesawat menabrak awan.  Bagi yang pernah naik kereta shinkansen tentu akan bisa merasakan lebih nyaman daripada naik KRL walaupun kecepatan shinkansen jauh lebih tinggi.  Bukan karena kecepatan yang konstan kita merasakan gerak.  Kita merasakan gerak akibat adanya perubahan gerak, misalnya getaran, goncangan, gerak dipercepat, gerak diperlambat dsb.  Jadi gerakan bumi yang stabil bersama atmosfirnya tidak akan kita rasakan selain efek sentrifugal yang sudah saya jelaskan sebelumnya dan gerak semu benda-benda langit.  Itulah pemahaman yang benar. 

Air secara spontan akan mencari tingkat energi yang paling rendah sehingga permukaan air akan melengkung mengikuti jari-jari bumi. Air di gelas, di kolam, di sungai sebenarnya melengkung namun mata kita tidak sanggup mendeteksinya.  Untuk membuktikan air yang melengkung mengikuti jari-jari bumi silakan lihat kapal yang kelihatannya sedang tenggelam di horizon. Itu adalah bukti yang sangat nyata bahwa permukaan air adalah melengkung.  Silakan baca tulisan saya sebelumnya “Ayo kita belajar lagi”, “Persfektif” dan “Refraksi”.

Bentuk bumi yang bulat diajarkan, karena Tuhan menciptakan bumi dalam keadaan yang bulat. Bentuk bumi yang bulat sudah banyak dibuktikan secara ilmiah dan tidak ada yang bertentangan. Jadi pengetahuan itulah yang layak diajarkan. Sejak jaman phytagoras sampai saat ini, silakan sebutkan ilmuwan, astronom dan orang cerdas mana yang mengatakan bentuk bumi adalah datar.  Silakan baca “Sejarah singkat manusia memahami alam semesta

Bukti bumi berotasi dan berevolusi sangat banyak. Gejala alam pun mengindikasikan demikian. Ini bukan sekedar teori karena secara empiris pun dapat dibuktikan. Dengan percobaan dan perhitungan matematis dapat dibuktikan bahwa bumi berotasi dengan periode satu hari sidereal dan berevolusi dengan kecepatan  seperti yang disebutkan.  Dan ini nyata.  Silakan baca tulisan saya sebelumnya. Bukti empiris rotasi bumi dan bukti empiris revolusi bumi.  Di tulisan tersebut saya sertakan referensi. Perhitungan matematis dari percobaan dijelaskan dalam referensi tersebut.


Gravitasi

====Awal kutipan====
Supaya tampak logis, maka diajarkan teori gravitasi bahwa ” bumi punya gaya tarik” sehingga semuanya tampak diam tak bergerak.  Sekolah bahkan tidak mengajarkan esensi relativitas Einstein bahwa sebenarnya Newton Keliru: Bumi tak punya gaya hisap.  Mereka sengaja membiarkan orang terjebak dalam miskonsepsi gravitasi seolah “batu bisa menarik daging” atau batu menghisap samudera yang terbalik sehingga airnya tidak tumpah setetespun”
====Akhir kutipan====

Sahabat, secara empiris gravitasi atau gaya tarik menarik massa benda sudah sangat banyak dibuktikan di laboratorium. Lihat tulisan saya “bukti empiris gravitasi”.  Mengapa kita tidak percaya bahwa batu bisa menarik daging? Mungkin karena pengetahuan itu belum sampai ke kita. Semoga setelah pengetahuan tentang bukti empiris gravitasi sudah sampai, sahabat tidak lagi meragukan gaya tarik menarik dua massa benda.  Untuk itu sahabat, mari kita belajar lagi.  Untuk menyampaikan ilmu kepada orang lain tentu kita harus banyak belajar agar mendapatkan pemahaman yang benar sehingga orang yang mendapatkan ilmu dari kita pun memiliki pemahaman yang benar.

Sahabat, sangat tidak terpuji jika kita menisbahkan perkataan atau pernyataan seseorang yang kita tidak tahu sumbernya.  Misalnya pernyataan dari Nikola Tesla yang sampai saat ini pun tidak diketahui sumbernya.  Ini bukan data kredibel, hanya opini yang dikhawatirkan bisa ke arah fitnah.   Dan satu lagi tentang teori relativitas Einstein.  Einstein ilmuwan abad 20 pasti sudah tahu ada percobaan Cavendish dan percobaan sejenis di tahun-tahun berikutnya.  Amat sangat mustahil bila teori relativitas Einstein menggugurkan hukum gravitasi Newton.  Adakah risalah, rumus, pernyataan Einstein yang menyatakan demikian?  Tidak ada.  Bahkan para  ilmuwan pun tidak ada yang menyatakan demikian.  Itu hanya opini akibat belum faham esensi relativitas Einstein.  Opini itu  datanya tidak kredibel, bahkan dikhawatirkan ke arah fitnah.

Esensi relativitas Einstein baik relativitas khusus maupun relativitas umum adalah bahwa rumus-rumus dan hukum dalam mekanika klasik harus ditransformasi ketika dihadapkan pada situasi kecepatan yang mendekati cahaya.  Dan rumus gravitasi Newton harus ditransformasi ketika berhadapan dengan medan gravitasi yang ekstrim, bisa karena massanya yang besar atau karena jarak yang dekat. Relativitas Einstein sama sekali tidak menggugurkan gravitasi Newton.  Karena sebagai ilmuwan Einstein pasti tahu jika gravitasi Newton itu sudah dibuktikan secara empiris di laboratorium.  Gaya tarik menarik dua massa benda adalah fakta ilmiah.  Silakan lihat tulisan saya sabelumnya “Meluruskan kekeliruan pemahaman gravitasi”.  Di tulisan tersebut saya menjelaskan hubungan antara relativitas umum Einstein dengan hukum gravitasi Newton.

Sedikit saya berikan gambaran, ketika benda bergerak dengan kecepatan tetap v dan menempuh jarak s bisa kita tuliskan rumusnya v=s/t di mana t adalah waktu tempuh.  Sedangkan rumus relativitas Einstein untuk menerangkan gerak benda diturunkan dari tansformasi Lorentz. Jika kita gunakan kedua rumus tersebut untuk benda yang bergerak jauh lebih rendah dari kecepatan cahaya maka keduanya akan memberikan hasil yang hampir sama, hanya beda sangat-sangat tipis.  Namun jika gerak benda mendekati kecepatan cahaya keduanya akan memberikan hasil yang berbeda.  Nah di sinilah relativitas Einstein mengambil peranan.

Pun demikian dengan gravitasi.  Gaya gravitasi Newton masih sangat akurat digunakan untuk medan gravitasi yang tidak ekstrem.  Namun jika berhadapan dengan medan gravitasi kuat seperti blackhole, teori relativitasi umum Einsteinlah yang berperan.  Rumus gravitasi Newton masih sangat akurat untuk menghitung orbit planet dan ini sesuai dengan data observasi.  Kecuali planet merkurius yang sedikit menyimpang dan hal ini membuktikan relativitas Einstein karena posisi Merkurius paling dekat dengan matahari.  Jadi jelas bahwa relativitas Einstein sama sekali tidak mematahkan gravitasi Newton.

Saya sedikit tersenyum ketika mendengar kata “samudra yang terbalik”.  Sahabat mari kita bertanya, kita yang hidup di Indonesia berada di atas atau di bawah dari manusia yang tinggal di Amerika Latin? Kita atau orang Amerika latin yang hidup terbalik?  Atau mari kita bertanya kutub utara bumi berada di atas atau di bawah kutub selatan?  Mana yang terbalik kutub utara atau kutub selatan?  Nah sekarang silakan sebutkan di mana ada samudra yang terbalik?  Sewaktu kecil saya pernah berdiskusi dengan Kliwon tentang masalah ini.  Biasalah namanya juga anak kecil tentu diskusinya lucu karena ilmunya belum seberapa.


Ada apa dengan siklus saros

Siklus Saros adalah seri deret bilangan yang berselang 18 tahun 11 hari 8 jam sebagai interval periode terjadinya gerhana matahari maupun gerhana bulan.  Dengan seri saros bisa diprediksi kapan terjadinya gerhana matahari atau gerhana bulan.  Pada dokumen tersebut, siklus Saros dipermasalahkan mengapa masih digunakan oleh astronom modern.  

Sahabat, tidak ada yang salah ketika kita menggunakan pengetahuan yang dihasilkan dari orang jaman dulu.  Justru itu malah membantu. Kita tidak salah ketika menggunakan rumus Phytagoras pada segitiga atau menggunakan prinsip Archimedes.  Selama pengetahuan itu bernilai ilmiah maka itu akan tetap dipakai. Jadi siklus Saros pun tidak salah ketika digunakan oleh astronom modern untuk memprediksi waktu terjadinya gerhana. 

Tidak bisakah astronom modern menghitung waktu terjadinya gerhana tanpa siklus Saros?  So pasti bisa.  Ini Bukti secara logika. Siklus Saros hanya bisa memprediksi waktu terjadinya gerhana namun tidak bisa memprediksi lokasi terjadinya bagi pengamat di bumi.  Astronom modern saat ini bisa dengan tepat menentukan lokasi terjadinya gerhana. Astronom sekarang bisa memprediksi terjadinya super moon, equinox, penampakan planet mars yang besar, kedatangan komet bahkan transit venus pun (‘gerhana’ mahatari karena venus) bisa di prediksi waktu dan tempat kejadiannya.  Sedangkan transit venus saja bisa diprediksi apatah lagi gerhana bulan atau matahari.

Oh…ya sahabat, transit venus ini ternyata dapat digunakan untuk mengukur jarak matahari. Tahun 1716 Edmond Halley (Namanya diabadikan dalam komet Halley) mengusulkan pengukuran jarak matahari secara akurat dengan memanfaatkan transit venus. Dan akhirnya tahun 1761 dan 1769 saat terjadi transit venus para astronom berhasil mengukur jarak matahari secara akurat yaitu sekitar 150 juta km.  Jarak tersebut oleh para astronom di seluruh dunia disepakati sebagai satu satuan astronomi.  Sayang saat terjadi transit venus, Halley sudah meninggal.  Bila sahabat masih ada yang  beranggapan jarak matahari 150 juta km adalah karya NASA atau elite global, silakan belajar lagi, cari informasi sebanyaknya.  

            Dan satu lagi sebagai pengetahuan bersama, penamaan siklus Saros ini adalah dari Edmond Halley tahun 1691.  Mengapa siklus Saros masih digunakan hingga saat ini.  Tentu saja masih digunakan karena membantu para astronom.  Ini tidak berbeda ketika kita menggunakan rumus phytagoras pada segitiga atau prinsip Archimedes pada benda di dalam fluida.  Pengetahuan yang datang dari jaman apapun akan tetap dipakai selama masih bernilai ilmiah.  Itulah sains.  Jadi apa masalahnya?  Apakah dengan digunakannya siklus saros berarti menunjukkan bumi itu datar?  Monggo silakan tanyakan pada si Cerdas Kliwon.


Penutup

Sahabat, tentang teori bumi datar yang saat ini sedang kita bahas, inilah penilaian saya.  Teori bumi datar yang diajukan baik lewat video di youtube atau di web sama sekali tidak ilmiah.  Kita bisa bertanya, adakah dalam teori itu diajukan bukti ilmiah bahwa bumi berbentuk cakram? Blas…sama sekali tidak ada.  Tidak ada percobaan dan perhitungan yang bersifat ilmiah.  Yang ada hanya opini.  

Teori bumi datar hanya berisi kebingungan dalam memahami sains dan bentuk alam semesta yang saat ini difahami secara umum.  Kebingungan dalam sains misalnya tentang gerak benda, bagaimana batu bisa menarik daging, gabus terapung, balon helium bisa terbang, mengukur suhu sinar bulan, gerak orbit satelit dsb.  Sementara kebingungan dalam memahami bentuk alam semesta misalnya mengapa kita tidak merasakan rotasi bumi dan revolusi bumi, bagaimana bisa bola 4 meter tertutup secara persfektif oleh kelereng 1 cm, samudera yang terbalik dsb.

Nah sahabat, saya yakin jika kita mau belajar dengan sungguh-sungguh maka kebingungan itu akan sirna dan berganti dengan pemahaman.  Tidak ada orang yang terpaksa atau dipaksa suatu sistem untuk menerima pemahaman bentuk bumi yang bulat, berotasi dan berevolusi. Pemahaman itu lahir karena semua itu bisa dibuktikan baik dengan melihat gejala alam, observasi maupun bukti secara empiris di laboratorium.  Silakan bandingkan dengan teori bumi berbentuk cakram dengan jarak matahari 5000 km, saya ambil satu contoh saja.  Saat pengamat melihat matahari sedang terbenam di laut silakan digambar secara geometri di mana posisi pengamat dan matahari.


Referensi







9 komentar:

Benny Santos mengatakan...

jika bumi berotasi, entah dari barat ketimur atau sebaliknya. seharusnya ada perbedaan percepatan saat kita pergi kebarat dan berbeda pergi ke timur.

Selama ini belum adda teknologgi yg mampu menembus atmosfer.

Tujuan Nasa yang pasti untuk menghancurkan iman:
1. Bahwa manusia seperti debu
2. Ada mahluk lain selain manusia, iblis, malaikat, dst. Yaitu gosip alien (smpe skarang mana buktinya?)
3. Jika mereka bsa menghitung dan menemukan bintang seperti antares dengan jrak sekian LY. Coba buktikan mengukur jarak lampu di kota
5. Jila bumi berotasi harusnya ada perbedaan percepatan saat melakukan perjalan antara ke barat dan timur.
6. Kenapa? Mereka menjaga dinding es? Buat apa dijaga?

ILMU KUCARI mengatakan...

@Benny Santos,
Terima kasih atas masukannya. Silakan baca tanggapan saya diseri ke-26. Semoga menambah pengetahuan.

astajim mengatakan...

http://ekagamecentre.blogspot.co.id/

astajim mengatakan...

kaum Bumi datar di grup2 face book sdh habis

Unknown mengatakan...

Ngomong gak ada risetnya..yang bener tuh bumi kayak donat, tinggal kasih mentega, misis masukkan plastik jual! Dasar Wiro SAbleng! Sana cari sesuatu yg bisa nolong ekonomi lue dan orang lain...jangan hoax melulu!! scientist bukan, doktor bukan! Lue pasti sudah prof ya...profokator!!

Record Silent mengatakan...

baru jadi blogger aja sudah merasa pintar...kenalkan ini saya penganut bumi itu kayak donat! Omongan sdh nggak ada manfaat positif, hoax lagi!!

Hendihen mengatakan...

bumi itu bentuknya kayak cerutu!!!

Sani Sanusi mengatakan...

Kliwon kliwon, lucu tenan, sangat perspektif. Kebiasaan Kita juga kalau silau sering pakai telapak tangan buat nutupin pandangan terhadap matahari, hayooo, mana yang lebih besar? telapak tangan atau matahari? hahahahahaha

Semua benda/material yang ada di bumi termasuk samudra adalah satu kesatuan yang membentuk sebuah sistem bumi, termasuk karakteristik gravitasinya.

ILMU KUCARI mengatakan...

Berita yg saya dapat mengabarkan bahwa LAPAN sudah tidak mau menanggapi komunitas bumi datar, salah satunya karena komunitas bumi datar sulit mengerti hal-hal yg paling sederhana contohnya ya itu, guyonannya Kliwon.

SERI BUMI DATAR?

Bukti Empiris Revolusi Bumi + Pengantar
Bukti Empiris Rotasi Bumi + Pengantar
Bukti Empiris Gravitasi + Pengantar

Seri 43 : Bantahan Cerdas Penganut FE3

Seri 42 : Bantahan Cerdas Penganut FE 2
Seri 41 : Melihat Satelit ISS sedang mengorbit Bumi
Seri 40 : Bantahan Cerdas Penganut FE

Seri 39 : Arah Kiblat Membuktikan Bumi Bulat

Seri 38 : Equation Of Time

Seri 37 : Mengenal Umbra Penumbra dan Sudut Datang Cahaya

Seri 36 : Fase Bulan Bukan Karena Bayangan Bumi
Seri 35 : Percobaan Paling Keliru FE
Seri 34 : Analogi Gravitasi Yang Keliru
Seri 33 : Belajar Dari Gangguan Satelit
Seri 32 : Mengapa Horizon Terlihat Lurus?
Seri 31 : Cara Menghitung Jarak Horizon
Seri 30 : Mengapa Rotasi Bumi Tidak Kita Rasakan
Seri 29 : Observasi Untuk Memahami Bentuk Bumi
Seri 28 : Permukaan Air Melengkung
Seri 27 : Aliran Sungai Amazon
Seri 26 : Komentar dari Sahabat
Seri 25 : Buat Sahabatku (Kisah Kliwon menanggapi surat FE101 untuk Prof. dari LAPAN)
Seri 24 : Bukti Empiris Gravitasi
Seri 23 : Bukti Empiris Revolusi Bumi
Seri 22 : Bukti Empiris Rotasi Bumi
Seri 21 : Sejarah Singkat Manusia Memahami Alam Semesta

Seri 20 : Waktu Shalat 212
Seri 19 : Kecepatan Terminal
Seri 18 : Pasang Surut Air Laut
Seri 17 : Bisakah kita mengukur suhu sinar bulan?
Seri 16 : Refraksi
Seri 15 : Ayo Kita Belajar Lagi
Seri 14 : Perspektif
Seri 13 : Meluruskan Kekeliruan Pemahaman Gravitasi
Seri 12 : Teknik Merasakan Lengkungan Bumi
Seri 11 : Gaya Archimedes terjadi karena gravitasi
Seri 10 : Azimuthal Equidistant
Seri 9 : Ketinggian Matahari pada bumi datar
Seri 8 : Bintang Kutub membuktikan bumi bulat
Seri 7 : Satelit Membuktikan Bumi berotasi
Seri 6 : Rasi Bintang membuktikan bumi berputar dan berkeliling
Seri 5 : Gravitasi membuktikan bumi bulat
Seri 4 : Besi tenggelam dan Gabus terapung
Seri 3 : Gaya gravitasi sementara dirumahkan
Seri 2 : Bola Golf jadi Penantang
Seri 1 : Satelit yang diingkari